Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Kamar Soekarno di Meuligoe Bireuen, Saksi Sejarah Perang Mempertahankan Kemerdekaan RI

kamar soekarno di meuligo bireuen
foto: acehkini

Sebuah bangunan tua berdiri tegak tepat di persimpangan Kota Bireuen, Provinsi Aceh. Di sekelilingnya, ada sejumlah kantor dan pertokoan. Kawasan jalan di depannya selalu ramai saban hari, dan menjadi salah satu kawasan penting di kabupaten tersebut.

Meuligoe Bireuen, bangunan tua itu menjadi saksi sejarah perang mempertahankan kemerdekaan. Presiden Soekarno membangkitkan semangat warga, pernah dua hari bermalam di sana. Peluh jerih payah itu membekas hingga sekarang.

Sebuah kamar tempat Presiden Soekarno menginap masih terjaga hingga kini. Dirawat Pemerintah Kabupaten Bireuen, sebagai situs sejarah penting.

tempat tidur soekarno di meuligo bireuen
foto: acehkini


Beberapa tamu penting kerap dijamu di sana, bahkan ikut menginap di beberapa kamar lainnya.
Meuligoe Bireuen pada masa Pemerintah Kolonial Belanda merupakan rumah dinas Controleur Belanda.

Pada masa pendudukan Jepang, bangunan beralih menjadi kantor Pemerintahan Jepang di Bireuen.

Setelah kemerdekaan, bangunan tersebut menjadi rumah dinas Panglima Divisi X Tentara Republik Indonesia (TRI) Komandemen Sumatera, Kolonel Husein Joesoef, dikenal sebagai Haje Bop alias Husein Joesoef Bopeng, karena mukanya memang bopeng.

kamar kolonel husein yusuf joesoef di meuligo bireuen
foto: acehkini



Presiden Soekarno menginap di sana saat mengunjungi Aceh pada Juni 1948. Referensi tentang itu bisa dibaca dalam buku ‘Perkundjungan Presiden Soekarno ke Atjeh’ terbitan Panitija Penyamboetan Presiden Soekarno di Aceh, tahun 1948.

Dalam buku itu dijelaskan, rombongan Presiden Soekarno dan pejabat Residen Aceh sampai di Bireuen pada sore 17 Juni 1948. Malamnya Seokarno dan rombongan menginap di Meuligoe tersebut.

Keesokan paginya, 18 Juni 1948, Presiden Soekarno memberikan kursus politik kepada pejabat dan pemuda di Bireuen. Malamnya, digelar rapat raksasa di lapangan Cot Gapu, Bireuen. Sekitar 100 ribu warga dari Aceh Utara, Aceh Tengah dan Aceh Timur hadir ke sana untuk mendengar pidato politik Presiden Soekarno.

gambar soekarno di meuligo bireuen


Di Meuligoe itu pula, Presiden Soekarno bersama Gubernur Militer Aceh Langkat dan Tanah Karo, Jenderal Mayor Tituler Teungku Muhammad Daud Beureueh, bersama Kolonel Husein Joeseof (Husen Yusuf) dan Cek Mat Rahmany menyusun strategi untuk merebut Sumatera Timur dari pasukan Sekutu/Netherland Indies Civil Administration (NICA).

Strategi itu bukan hanya dibicarakan keempat mereka ketika di Meuligoe Bireuen saja, tapi juga dalam perjalanan pulang dari Bireuen ke Banda Aceh. Maka, dibentuklah pasukan Resimen Istimewa Medan Area (RIMA) dari Aceh yang diberangkatkan ke Sumatera Timur untuk melawan Sekutu/NICA, dikenal dalam sejarah sebagai peristiwa perang Front Medan Area.


sumber: Kumparan